Inilah 8 Kalimat Pamungkas yang Paling Sering Diucapkan oleh Pengendara Waktu Ditilang Petugas Polisi Lalulintas

Saat Anda sedang
berkendara, pernahkah Anda tiba tiba diberhentikan  kemudian ditilang seorang petugas Polantas? Atau mungkin
juga sempat ngeliat pengendara lain
ditilang karena melanggar rambu Lalin?
Jika jawaban atas
kedua pertanyaan diatas adalah ‘YA’, tentu Anda sering denger, minimal pernah denger
sekali atau dua kali kalimat pamungkas yang diugkapkan seseorang yang sedang
ditilang petugas Polantas.
Bahkan dengan
terang terangan, salah satu produk Ro**k pernah menayangkan iklan di TV sebagai
sindiran. Taglinenya ‘Ga ada Polisi Ga Taat’, parah bingitkan si pengendara.
Berikut beberapa
kalimat pamungkas yang coba dikompilasi dari berbagai sumber media online. Tujuannya hanya
bersifat huburan belaka yang ingin buat ente tersenyum!
Inilah 8 Kalimat Pamungkas yang Paling Sering Diucapkan oleh Pengendara Waktu Ditilang Petugas Polisi Lalulintas

Kalimat Pamungkas #1. “Deket doang, Saya kan
Hanya Ingin Kesitu
aja Pak”

Tidak Jarang kalimat ini nih dipake
pengendara untuk menghindari tilang. Alesannya hanya ingin kesitu doang, deket
banget, gak tau deh kesitunya kemana?.
Walaupun hanya ingin jalan sekitar
1 senti meter aja, kalo emang
melanggar aturan ya melanggar, mana boleh pake alasan ini dan itu.

Kalimat Pamungkas #2. “Maaf Pak Saya lagi Buru-Buru nih”

Nah ini yang nggak banget, mau Anda lagi kebelet boker
sekalipun hukum tetaplah hukum, berlaku dalam kondisi apapun. Kalopun anda bilang lagi
buru-buru, paling banter proses tilangnya menjadi dicepetin ama
petugas, namun tetep aja kok Anda ditilang.

Kalimat Pamungkas #3. “Saya Gak Liat Rambunya Pak”

Kalau ga liat
rambunya emangnya Anda harus lolos dari hukum yang berlaku gitu? Enak bener
yak? Kalo pengendara
yang lain aja bisa liat,
ya kenapa anda sampe gak liat, apa
rambunya bisa sembunyi?
Biarpun Anda beneran gak ngeliat juga, itu gak bisa dijadiin
alasan buat melanggar aturan. Baca juga: Kumpulan
Cerita Lucu Singkat yang Menghibur
.

Kalimat Pamungkas #4. “Saya Beneran Gak Tau Pak”

Kalo dengan
alasan anda beneran gak tau, maka beruntunglah anda ditilang. Sebab itulah, sesudah ditilang ama
petugas maka anda menjadi tau. Jangan sampai tampak bodohlah di depan
polisi, polisi gak peduli apapun alasan pelanggatan Anda.

Kalimat Pamungkas #5. “Damai Ajalah Pak”

Sebenarnya agak risih
banget komentarin kalimat yg satu ini. Soalnya
kalo kalimat ini udah keluar dari
mulut Anda, maka setan paling seneng karena godaannya berhasil. Terang
aja ada transaksi yang tanpa izin terjadi disini.

Kalimat Pamungkas #6. “Tolong Dibantu ya Pak”

Ini hampir sama kayak poin diatas, bahkan ada buntutnya. Yang belum bilang tajir gitu aja, udah
ditawarin pertolongan duluan. Gak tau juga sih wujud bantuannya apaan? Keep positive
thinking ajalah, namanya juga lagi butuh bingit.

Kalimat Pamungkas #7 “Saya Cuma Ngikutin yang Depan”

Pas kamu ngomong
gitu ama petugas, emangnya akan dimaafin gitu? Ya kali aja, pas lagi liat tuh, pengendara
yang di depan anda pun ditilang.  Sehingga Anda mesti ikutan pula, artinya anda juga
mesti rela ditilang.

Kalimat Pamungkas #8. Ngomong Kasar Dalam Hati

Namanya juga lagi kesel kan, tetap aja
terlihat keren,
tapi ngomelnya Cuma dalem hati. Kalau sempat Anda keluarin kekesalan Anda depan
polisi, mungkin
sel Polisi senantiasa menanti Anda.
Nah, apapun argumen kalian kalo udah yang namanya melanggar
hukum pasti gak dapat ditoleransi. Akan jauh lebih baik jika akuin & taatin aja
peraturan yang berlaku.

 

Kalo ada yang nyoba nyogok
petugas, itu lebih parah lagi, inget hukum kita gak mampu dibeli ama duit, eh sanggup gak ya? Gak tau deh, semestinya sih gak dapat tuh.

4 comments

  1. Dari semua kata2 diatas belum pernah saya ucapin mas 🙂
    kalau udah males debat paling saya si bilang ya udah tilang aja pa 🙂
    Terakhir ampir mau ditilang taun 2008 kayanya si gara2 plat nomor asli belum keluar akhirnya bikin sendiri & pas di stop saya jelasin aja emang belum dapet mau gimana, stnk si udah lama dapet tapi plat no ga keluar2, akhir pa polisi nyuruh jalan lagi

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *