Untuk
pertama kalinya saya mencoba mengulas seputar jalan raya. Karena setiap harinya
saya menghabiskan waktu hingga 3 jam dijalanan hanya untuk mondar mandir dari
ujung ke ujung.
Jadi
jalan raya udah ibarat tempat kedua setelah rumah, dan yang paling lama saya
melek pas saat berada di kantor selama 8 jam. Cie…cie, berasa orang kantoran
juga nih kalo udah ngomong gini.
Jujur
aja, saya harus merasa happy dan senang (mang apa bedanya gan?) ketika berada
dijalan. Kalo nggak fokus bisa nggak nyampe tujuan kan, trus Cuma sampe depan
komplek udah balik lagi ntar.
Nah,
kali ini saya akan mengulas bagian suka dulu, biar nggak banyak yang protes.

Apa Cerita Suka Duka “Mu” Waktu Di Jalan?

Apa yang paling disukai saat naik
motor di jalan?

Sambil
naik motor saya bisa liat pemandangan hijau di kiri dan kanan jalan. Udah gitu,
saya bisa mikirin ide buat nulis blog. Karena keseharian saya sering habis
dijalan, makanya saya harus pandai ngatur mood.
Apalagi
kalau jalan rame pengguna motor, wuihhh berasa udah saudara sendiri brader.
Apalagi banyak yang dikenal, makin seru kan jalan jalannya.
Yang
paling sering sih pikiran saya menerawang pas lagi dijalan, sambil nerawang
memikirkan ide apa yang layak untuk dijadikan bahan tulisan ntar pas udah di
depan komputer. Lumayan….ada banyak hal yang saya sukai dijalan sambil naik
motor:
1.   
Banyak teman di jalan, meskipun tidak
saling kenal tapi berasa udah temen.
2.   
Pemandangan seru di jalan, apalagi
kalau banyak yang naik motor.
3.   
Pas cuaca panas, jadi nggak perlu pake
mantel.
4.   
Motor bensinya full, jadi nggak takut
kebahisan bensin.
5.   
Pas di belakang truk, ada banyak
tulisan inspiratif gitu.

Trus, apa yang paling nggak di
sukai dijalan gan?

Wah
kalau itu sih rasanya nggak ada deh. Soalnya setiap kali jalan saya selalu
berpikir positif dan terus positif. Supaya apa? Biar nggak mikirin yang negatif
gitu gan.
Misalnya
gini, ada cewek naik motor. Trus pakaiannya lumayan seronok, sampe keliatan
anunya dari belakang. Kalau saya mikir yang negatif, ntar bisa salah injak rem
lho. Jangan lewatkan: Cerita
Ku Kali ini ya!
.

Apa Pemandangan yang Paling
Memprihatinkan dijalan gan?

Nah
kalo yang ini lumayan banyak gan, saya sebutin satu per satu ya gan:
1.   
Orang dorong motor karena bensin abis.
Ini sih salah sendiri kenapa pas jalan nggak di intip tu bensin. Atau cek dulu
kek, baru abis tu jalan. Bensin habis bisa kita liat, makanya kalo sampe dorong
motor gara gara bensin abis, itu mah namanya keterlaluan.
2.   
Orang dorong motor karena motor mogok
atau bocor ban. Nah kalo ini sih emang nggak bisa di duga. Makanya kudu rajin
service motor biar nggak mogok. Kalo soal kempes atau ban bocor sih emang nggak
bisa ditebak gan, bisa aja kan ranjau paku.
3.   
Liat dedek bayi di bonceng naik motor
pas jalan jauh. Kasian banget kan, masih usia segitu udah diajak naik motor,
jauh lagi jalannya, mending naik angkot aja pak.
4.   
Pas ujan, liat orang nggak bawa mantel
trus basah basahan di jalan. Kasian sih gan, tapi mau gimana lagi, wong dia
juga nggak mau bawa mantel. Coba beli mantel ujan kan nggak perlu ujan ujanan.
Sedia mantel pas naik motor.

Kayaknya
sih udah disebutin semua tuh, kalo ada yang mao nambahin juga boleh kok. Gih
sana sekalian nambahin di kolom komentar…!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *