Bukan Sengaja Sekedar Hobi Aja Sih

Selain sebagai alat tulis kantor, pulpen juga bisa
menjadi koleksi pribadi. Tak
heran jika pulpen selalu laris di toko ATK, karena banyak yang pake (orang
kantoran, anak sekolahan dan anak kuliahan. Ya iyalah, semua orang juga tau kok…
Sayangnya kita gak lagi bahas soal harga pulpen,
merek pulpen yang bagus untuk digunakan, atau jenis yang cocok untuk dipakai di
kantor, kuliah atau sekolah melainkan “Hobi Ngumpulin pulpen” yang cukup unik dan
menarik untuk ditekuni.
Pasti mulai timbul pertanyaan dalam benak Anda.
Jangan-jangan yang nulis lagi ngawur nih….awalnya
ngomongin pulpen, tapi bukan kualitas pulpen, harga, jenis dan juga hal lain malah
ngebahas hobi kolektor pulpen.
Bukan Sengaja Sekedar Hobi Aja Sih
 
So kita mau bahas soal pulpen,
lebih rinci bahas apanya nih?
Oke gais, saya udah gak tahan lagi nih, rasa ini
udah lama banget saya pendam. Saya akan jelaskan, kali ini kita akan ngebahas
soal kebiasaan saya yang rajin ngoleksi pulpen. Gak penting banget kan buat
kamu-kamu untuk baca? Hehe, sebenarnya penting juga sih…
Kebiasaan saya tergolong unik loh, jarang sekali
orang-orang punya hobi kayak gini. Say ngerasa paling suka ngoleksi pulpen,
trus teman saya juga pernah cerita bahwa ada teman SMAnya yang getol bagnet
ngumpulin pulpen, pas habis ujian dikumpulin pulpennya lebih dari 30 buah, seru
kan?
Kalau saya sih gak segitunya, paling dikir belasan
pulpen berhasil saya koleksi, entah kapan mulainya yang jelas ini udah
berlangsung bertahun-tahun.
Habis nulis, gak sadar tu pulpen udah mendarat di
saku baju dan kebawa sampe meja kerja dan hasilnya ada pulha pulpen tersimpan
rapi di laci. Untungya pas ada yang cari ane gak lupa ngembaliin, jadi
rasa-rasanya ini bukan dosa kan sob? Ane bukan nguntil pulpen kan sob?
 
Hobi ente gokil juga ya, apa
ini udah jadi kebiasaan sob?
Meybe yes, meybe no, kadang ane sadar juga dan
habis pake gak masukin saku. Paling sering sih masukin saku, jadi kamu bisa
bayangin  berapa banyak pulpen yang bakal
jadi korban, udah…biasa aja mukanya.
 
Tanpa terasa, ente jadi aneh
plus unik juga bray. Jadi pulpen hasil gituan buat apaan gan?
Gak diapa-apain sih, hobi aja ngoleksi pulpen. Gak
dijual juga, lagian gak ada yang mau beli, soalnya itu kan pulpen murah, gak
kayak pulpen yang dipake pejabat buat tandatangan dokumen. Paling harganya
goceng (Rp 5.000,-) paling mahal juga ceban (Rp 10.000,-), emang ada ya mau
beli pulpen bekas, nggak kan?
 
Ane salut sama ente, habis peka
jadi lupa balikin pulpen orang. Apa nggak malu kalo ketahuan?
Biasa aja sih, lha wong saya gak ada rencana buat
ngambil, tangan saya refleks aja masukin pulpen ke saku baju. Kalo orangnya gak
ngingatin ya ane bawa, kadang juga ketinggalan dimana-mana, bisa di mobil, di
angkot, dalam tas atau dalam laci. Gokil kan saya bro…?
 
Ane Cuma mau ngingatin nih,
lain kali habis pake balikin pulpen gue ya?
Oke, oke lain kali ya, itupun kalo saya ingat.
Kalo lupa, tolong ingatin juga ya. Maklum, aneh itu gak satu macam tapi
bermacam-macam, sama seperti gila yang juga bermacam-macam. Sebenarnya sih saya
udah gak mau lagi, kadang tangan refleks aja ngelakuinnya, jadinya kebiasaan.
Yang penting gak direncanain, dan gue sih biasa aja tuh…
Ya udah, dari pada kamu pusing mending tutup aja.

 

Lagian ane udah selesai gnebahas soal pulpen,
bukan harga, jenis pulpen yang bagus dan lainnya. Mudah-mudahan pengalaman saya
gak jadi pengalaman kamu juga ya, dan mudah-mudahan cepat nyadar aja.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *