Cerita
ini boleh juga di bilang seram. Karena pas mau nulis cerita horor yang
sebenarnya kejadian nyata ini, tiba tiba saja saya jadi merinding lagi.
Kejadiannya
persis kayak cerita saya beberapa waktu lalu yang sempat masuk ke sebuah rumah
kosong.
Di
suatu siang, saya bermaksud mencari saklar lampu untuk mematikan lampu biar
lebih hemat.
Pas
saya masuk, belum ada desiran rasa takut itu muncul. Pas udah di dalam, dan
saya mulai celingak celinguk mencari saklar lampu, akhirnya saya di kagetkan
oleh sesuatu yang tiba tiba melintas di samping saya.
Saya
nggak sempat mengabadikan, tapi kalau lagi inget kejadian ini rasanya merinding
juga.
Sebelumnya
sih, saya sendiri sudah tau bahwa baru saja pemiliknya meninggal di situ. Mungkin
sekitar 2 bulan sebelumnya meninggalnya, jadi wajar aja masih ada perasaan yang
rada aneh.
Cerita Horor Kisah Nyata dari Pengalaman Pribadi yang Bikin Tegang

Karena
waktu itu siang hari, jadi saya pikir nggak masalah juga. Toh di situ perumahan
cukup padat, bahkan dempet dengan rumah sebelah.

Ngeri
juga sih pas lagi ingat, apalagi sekarang masih ada bekas peninggalannya. Dan semua
anaknya udah pada pindah dari situ.
Yah,
tapi pikir ku ini hanya perasaan ku saja.
Sampai
cerita ini saya tulis, saya sendiri belum berani masuk ke rumah itu lagi, bukan
karena takut sih melainkah sedikit kaget aja kalau masuk sendiri.
Kadar
takutnya sih hanya dikit doang, mungkin level 2, yang bikin nggak enak itu
sebenarnya suka ngagetin.
Pada
waktu itu sih saya bukan Cuma sekali aja melainkan dua kali. Kejadian pertama
saya anggap hanya perasaan saya aja yang lagi kalut. Kemudian saya beranikan
diri untuk masuk lagi, eh masih aja merinding.
Perkiraan
saya sih ada yang lagi liatin saya juga, hanya mungkin kasat mata sehingga tak
tampak sedikitpun.
Akhirnya
saya beranikan diri untuk masuk kedua kalinya dirumah itu, pas dapat saklarnya
langsung aja saya matikan lampunya.
Setelah
itu saya langsung keluar rumah dengan perasaan lega, akhirnya saya jadi brani
lagi deh.

Buat
teman teman yang merasa takut, coba lawan rasa takut itu karena sebenarnya kita
berada berdampingan hanya kasat mata, nggak bisa dilihat dengan mata telanjang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *