SerbaPandai.Com

The Real Entertainment Blogger

General

Dapat Ide di Pembuangan Akhir

Sebenarnya saya lagi gak pengen cerita, tapi ya sudahlah. Karena sudah dimulai maka saya akan lanjutkan, tetapi mohon untuk diingat bahwa cerita ini tidak untuk dijadikan sebagai pedoman Anda.

Pada suatu hari, saat saya sedang memikirkan ide untuk menulis sebuah artikel untuk postingan blog, saya lagi mumet banget.

Maklum aja, pagi hari pas habis bangun tidur otak sama tangan gak bisa kerjasama dan ya kamu tau sendirilah akibatnya.

Karena tangan dan otak gak bisa konek, jadilah akhirnya harus di isi dulu dengan hiburan.

Pas lagi mau dengerin hiburan, ehh mendadak ada panggilan alam yang tak terduga datangnya.

Langsung aja saya buru-buru ┬ámenuju tempat pembuangan akhir. Pas lagi (maaf) buang air, saya sempat merenung dan tada…. dapatlah ide untuk menulis.

Saya emang sering dapat ide apapun pada saat sedang berada di pembuangan akhir, maklum disaat itulah otak saya (khususnya) aktif menerawang.

Entah kemana perginya nerawang, namun satu yang pasti bahwa apapun yang diterawang sangat realistis dan mudah untuk di realisasikan, serius.

Begini Ceritanya:

Jadi pada waktu itu, sebut saja Papa dan Mama sedang jalan bareng anak-anak, dan terjadilah diskusi dengan mamanya anak-anak.

Papa: mamah, papa lapar banget nih…

Mama: iya nih pa, mamah juga laper.

Papa: jadi kita mau makan apa hari ini ma? Tanya papa…

Mama: kita makan yang biasa aja pa, gimana mau nggak?

Papa: hmmmm, gimana ya…

Mama: ih si papa, malah bingung mau makan apa…

Papa: bentar ma, coba mama cek uang di dompet papa, takutnya papa lupa bawa uang, papa lagi nyetir jadi gak bisa cek.

Mama: Iya, pa ini si papa emang gak bawa duit kayaknya…

Papa: wah nanti gimana kita bayar makanya ma?

Mama: ihhh si papa, ngajak makan kok gak bawa uang, gimana sih?

Papa: papa lupa nih, soalnya tadi habis belanja semua kebutuhan rumah, papa lupa cek dompet.

Mama: ya udah, cek saldo papa aja, sini mama bantu, papa fokus aja nyetir. Hah, saldo sisa 2 juta pa, belum biaya makan dan sekolah anak-anak.

Papa: wah sepertinya papa perlu kerja tambahan nih ma buat nyukupin kebutuhan kita.

Mama: gak usah pa, kesehatan juga penting. Nanti sibuk kerja, papa malah kecapean dan sakit lagi, kan repot.

Papa: iya juga ya… gpp sih ma, papa cari bisnis tambahan aja sepulang kerja.

Mama: gak usaha pa, biar mama aja yang bantu cari penghasilan tambahan. Sambil dirumah kan mama bisa jualan.

Papa: emang mama mau jualan apa? Trus gimana cara jualannya?

Mama: ih si papa, ketinggalan amat sih. Sekarang kan pas masa korona orang-orang paling suka belanja online. Jadi mama jualan tas dan suplement aja.

Papa: emang mama bisa jualan? Mama kan sibuk juga ngerjain kerjaan dirumah?

Mama: ga pa pa sih pa, mama kan bisa jualan setelah beberes rumah dan masak.

Papa: wah, mama hebat juga ya. Diam diam, mama ternyata jualan nih. Kok gak bilang-bilang sih ma?

Mama: ya gpp, kan biar jadi kejutan aja sih pa.

Papa: o iya ma, papa juga ada temen tu, coba tawarin juga suplement yang mama jual ya. Siapa tahu mereka mau beli.

Mama: baik pa, nanti mama tawarin ya.

Papa: oke mama…

Hei kamu yang baca… iya kamu, mau dapat suplemen berkualitas juga? Cobain ini sekarang…

Itulah sepenggal cerita tentang jualan online dan saya rasa cerita tentang jualan ini tak bisa ditebak hasilnya, sebab si mama belum nawarin.

Bagaimana kisah selanjutnya, apakah si mama berhasil jualan suplemen ke teman-teman papa? Mari ikuti terus kisah selengkapnya minggu depan di hari dan jam yang sama, jangan sampai terlewatkan.

Terima kasih.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.