SerbaPandai.Com

The Real Entertainment Blogger

Dikerjain Ama Sopir Angkot Nakal

Angkot
atau dulu saya sering menyebutnya oplet emang banyak meninggalkan kenangan
berarti. Entah itu kenangan manis ataupun kenangan lucu yang sekarang masih di
kenang.
Meskipun
oplet sudah hampir punah di Pontianak, namun kenangannya tak akan terlupakan,
hehehehe.
Banyakan
kenangan lucu sih ketimbang manisnya saat naik oplet. Dan kali ini saya akan berbagi pengalaman/kisah nyata saat di kerjain sopir angkot.

Salah Naik Angkot Malah Dikerjain

Ane
pernah apes, dikerjain ama sopir angkot.
Ceritanya begini, pada waktu itu saya lagi cari kantor catatan sipil untuk melegalisir
Akta Kelahiran.
Karena
nggak tau, trus ane nanya sama orang sekitar dan dapat petunjuk. Akhirnya saya
memutuskan untuk naik oplet berwarna pink jurusan apalah namanya, info yang di
dapat begitu.
Kalo sopir angkot gini sih rela deh di kerjain…wkkk

Saya
bilang sama pak sopir, “Pak nanti saya
singgah di Kantor Capil ya
” pinta ku lirih. Maklum dari kampung, motor
nggak punya, jadi bisanya Cuma naik oplet. “YA” jawab pak sopir.

Dengan
PDnya, akhirnya saya naik dan duduk di kursi depan. Harapannya Cuma satu, biar
bisa liat dengan jelas dan nggak kelewatan singgahnya.
Udah
jalan sekian lama, akhirnya saya tanya sapa sopir: “Pak masih jauh nggak kantor capil?” trus di jawab: “Masih jauh Bang”. OOO jawab ku pelan.
Trus
si sopir oplet jalan lagi sampai penumpang sepi, udah pada turun semua.
Pas
sampai di penghujung jalan, dan semua penumpang udah pada turun. Trus ane tanya
sama pak sopir: “Ni kita dah sampai
dimana bang?
” … dengan santai di jawab: “Saya tak tau, coba tanya warung depan”….
Akhirnya
dengan sedikit ngomel, saya pun membayar ongkos.
Pas
tanya sama warung yang dimaksud, ga taunya itu oplet salah jalur. Akhirnya ketemu
lagi ama sopir tadi.
Dengan
sedikit ngomel, saya naik lagi tu oplet….kali ini duduk di belakang.

Diboongin Lagi

Pas
tiba di terminal, saya akhirnya di arahkan oleh sopir oplet untuk naik oplet
warna hijau. Pas oplet udah penuh, akhirnya mulai jalan. Lagi lagi saya harus
meminta untuk duduk di depan agar mudah liat kantor capil, pikir ku dalam hati.
Untuk
kedua kalinya, kejadian ini harus terulang lagi. Saya kembali di boongin ama
sopir oplet. Bayar 2 kali, hasilnya masih nihil dan lagi lagi di bohongi.
Masuk
lobang lagi nih, pikir ku…
Lalu
saya memutuskan untuk pulang dengan perasaan kecewa, sambil berencana
melanjutkan lagi pencarian di hari berikutnya.
Sambil
pulang, saya masih mikir…. pepatah “Malu
Bertanya Sesat di Jalan
” sepertinya nggak berlaku disini. Pernah ane nanya
alamat, trus apa jawabannya? O disana sambil menunjuk dengan 2 jari (jari telunjuk
dan tengah) saya malah makin bingung.
Mau
tanya ini dan itu malah diboongin dan dikerjain pula….naseb…..
Ane
jadi heran juga ya sama sopir angkot, orang nanya kok malah dikerjain ya. kalau
emang nggak tau, apa susahnya bilang “Nggak tau” coba tanya yang lain aja…
Sungguh
konyol, masok ke lobang yang sama….ane jadi ingat lagu ini:

Sepanjang
jalan kenangan, kita selalu di boongin….hehehehe.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

SerbaPandai.Com © 2018 Frontier Theme