SerbaPandai.Com

The Real Entertainment Blogger

Uncategorized

Pemanasan Musim Hujan

Pas
lagi nunggu dijemput ama temen pas mau berangkat ke tempat kerja, aku sempat
berangan-angan hujan duit. Eittt, mikirnya jangan kemana-mana dulu ya. Gimana seandainya
kalo hari ini pas lagi jalan tiba-tiba hujan, trus hujannya duit logam semua?
Apa
nggak kasian tu yang naik motor gak peke helm, trus hujannya lebat lagi. Yang dirumah
sih gampang bisa tampung pake drum, atau baskom. Trus yang lebih kasian lagi
sih orang bank atau orang toko yang bakalan terima uang pas lagi nabung atau
belanja.
Apa
nggak jadi keriting tu jari, hanya ngitungin uang koin buat nabung 1 juta? Kebayang
nggak berapa banyak uang koin 500 perak? Itu musti pake pick up kalau mau
belanja atau nabung.
Yang
enak lagi sih kuli panggulnya, kalo bawa uang 1 juta, mungkin sekitar 1 karung
yang beratnya 15 kg. Ongkos per karung Rp 5.000,-. Udah ah, pusing nih mikirin
ujan duit yang ga bakalan terjadi didunia nyata.
Pemanasan Musim Hujan

Naik Motor MX, Baju Nggak Sampe Koyak

Gak
lama kemudian, temen datang pake motor Jupiter MX. Pas lagi dibocengin, ane
masih kepikiran iklan Bang Komeng yang bajunya koyak pas lagi naik motor Jup
MX. Akhirnya ane siapin jaket yang agak kuat, trus ane bilang ke temen, ga usah
ngebut bawa motornya, takut jaket dan baju kita koyak.
Pas
denger, temen ane langsung ngakak, wkwkwkwk, lucu itu saat naik motor kena
timpuk ujan duit, trus pas ngebut jaket ama baju jadi koyak koyak semua.

Laporan Ke Polisi

Suatu
hari ada seorang ibu yang melapor ke Polisi, kasusnya sih pemerkosaan. Pas sampai
di kantor polisi, si ibu tergesa gesa, untung ga jatuh. Mau tau seperti apa
dialognya? Yuk simak
Polisi:
Selamat pagi ibu, ada yang bisa kami bantu?
Ibu:
Pak Polisi, saya mau lapol wa…tadi malam saya dipelkosa.
Polisi:
Ibu laporin kasus apa?
Ibu:
tadi malam, ada olang masuk lumah oe, terus dia minta balang balang mahal e. Mana
oe punya…telus dia olang minta balang saya eh, saya dikasi buka baju sama
celana.
Polisi:
Trus apa yang terjadi Bu?
Ibu:
Udah itu saya di pelkosa e pak polisi. Saya sih tau dia olang apa pak polisi,
tapi saya tidak kenal e. Dia punya kepala ditutup pake salung, saya talak bisa
liat.
Polisi:
Kenapa ibu bisa yakin dan tahu dia orang apa?
Ibu:
Iya wa, sekali dia solong telasa dia punya balang. Kalo suami oe kan solong
talik talak lasa o.

Tukang Pangkas Rambut Kambuhan

Ane
heran, kenapa dijaman sekarang makin banyak orang ga waras gitu. Ketawa sendiri,
jalan sendiri, kalau ada sisa makanan di tempat sampah juga abis dipungut.
Trus,
pas mobil lewat dia minta naik, kalo ga dikasi tumpangan dia ngamuk. Pas lewat,
rambut udah kusut, mungkin setahun nggak mandi dan cuci rambut, trus bajunya
juga lusuh kayaknya udah setahun nggak ganti.
Apa
nggak kasian coba, dimana keluarganya, dimana anak atau isterinya atau dimana
keluarganya yang lain.
Udah
gitu, dia ngomong sendiri kayak lagi ngomong sama siapa. Padahal nggak ada
orang disitu, ngmongnya nggak karuan dan ngeracau.
Pas
dinas sosial lagi razia, ketangkep deh dan di tampung sementara dan dibina. Habis
dibina kemudian dikasi pelatihan dan terampil trus jadi tukang cukur rambut.
Pas
ada orang yang lagi potong rambut, tiba tiba, sakitnya kambuh sementara
potongan baru setengah jadi. Kebayang kan hasilnya, disebelah rapi yang
sebelahnya lagi masih acak acakan. Kasian….pas di lihat, tempat pangkas
rambut bertuliskan: “Tukang Pangkas Rambut Kambuhan”.

Eng
iiii eng….lucu itu kalo liat yang pangkas rambut belum selesai tapi tukang
pangkasnya lagi kambuhan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.