Hari ini saya masih bisa
ngopi, agak santai dikit biar bisa menikmati aroma kopi yang menyegarkan otak. Kali
ini teman saya yang bikin kopi, seperti biasa gulanya hampir gak terasa, ya
namanya juga ngopi.
Kalau kopinya
kemanisan, ntar bukan ngopi namanya, mungkin  ngafe dulu deh biar tambah keren, atau ngeteh
biar makin kinclong, mungkin juga nyusu dulu biar makin pinter.
Ah, lagi-lagi kopi
yang membuyarkan konsentrasiku, ketikan ku terhenti sejenak. Seruput dulu
sebelum ngelanjutin tulisan yang mudah-mudahan bisa di posting hari ini. Gak
bermaksud kejar tayang sih, hanya saja ini bagian dari latihan menyelaraskan
otak sama realita. Semoga!
Saya bangga banget
punya teman yang ngerti banget ama selera ngopi saya, pas request “kopi yang gak
pake gula” berikutnya dia langsung bikinin yang rasanya sedikit pahit, mantap,
bikin melek dan seger.
Sampaikan Pesan Toleransi Sambil Ngopi

 

Kopi itu emang Nikmat
Sayang banget untuk dilewatkan
Apalagi kalo di minum pas Hangat
Mari ngopi dulu teman!
Sambil ngopi pikiran jadi nerawang
Enak juga kalo pas lagi ngumpul
Berasa badan terbang ke awang
Apalagi sambil bersiul
Kopi udah tinggal ampas
Badan juga udah berasa hangat
Tak terasa otak pun udah mulai ngepas
Kerja pun jadi lebih giat
Ku seruput lagi kopi
yang udah tinggal ampasnya, masih nikmat aja ni kopi, berasa tak ingin habis. Tapi
ah, rasanya sungguh tak mungkin, apa aja bisa habis kok, jangankan kopi,
manusia aja bisa habis kalo udah waktunya.
Spesial buat teman ku
yang gak pernah bosen bikinin saya kopi, thanks berat buat kopinya, jangan lupa
esok bikin lagi ya! Semoga kebaikan mu mendapat balasan, rejeki mu dan rejeki
ku makin dilancarkan, selalu disehatkan, tak pernah lupa untuk bersyukur dalam
keadaan apapun.
Buat kamu yang belum
ngopi, gak usah keki ya, selama ngopi belum dilarang, cangkir kopi akan selalu
penuh dengan ampas kopi. Makin kental kopinya makin nikmat rasanya, makin asik
dan tambah semangat bro….

 

Ngopi itu paling
toleran, jadi apapun latar belakang mu, apapun agama & suku mu, dan dari
manapun asal mu, ngopi bisa mempersatukan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *